Jumat, 26 Januari 2018

[The Confession Of KPOP Fangirl] Antara Aku, KPOP dan Oppadeul

KPOP sebutan untuk budaya populer Korea Selatan, tetapi banyak diantara orang awam menyebut ini adalah jenis musik dari negeri ginseng. Sebenernya enggak salah sih,  memang musik khas dari negara asal Lee Min Ho ini memang memiliki sebutan yang sama. Oke! Cukup untuk membahas soal apa itu KPOP?!

Sebenernya, cerita ini bukan ingi membahas soal apa itu KPOP dan bagaimana perkembangannya? Tapi, Saya sengaja membuat tulisan ini untuk berbagi pengalaman mengenai kebersamaan saya dengan KPOP yang sudah hampir 15 tahun. Wah! Lama ya? Kok bisa? 

Oke, saya cerita dari awal. Kalau kebanyakan orang menyangka Winter Sonata dan Endles Love adalah drama Korea yang mengawali hebohnya Korean Wave di Indonesia, itu salah saudara-saudara. Sebenarnya sekitar tahun 90an ada salah satu drama keluarga yang saya ingat ceritanya mellow abis tentang seorang anak kecil bernama Oh (bukan Sehun) yang terpaksa kakinya harus diamputasi karena mengalami kecelakaan. Ini drama beneran sedih banget, tapi enggak terlalu ngikutin juga sih cuma beberapa kali aja nonton.

Nah, itulah drama mellow Korea pertama yang sebenarnya tayang di Indonesia. Cuma, kala itu drama Jepang dan Tiongkok (ikutin kaedah bahasa Indonesia enggak boleh tulis Cina) lagi berkembang sekali di Indonesia. Jadi, enggak banyak orang Indonesia mengira itu drama dari Korea Selatan. Bahkan, kalau boleh dibilang negara Korea Selatan itu kurang familiar deh di Indonesia. Saat itu loh, atau memang saya aja yang enggak familiar.  


So, balik lagi ke cerita saya. Nama saya Hana, umur enggak usah disebut nanti lama-lama juga bisa mengira berapa umur saya. Dengan bangga saya menyebut kalau diri saya adalah penggemar berat KPOP. Kenapa saya bangga? Karena kecintaan saya terhadap para Oppa ini sudah membuat saya memiliki banyak pengalaman seru selama saya hidup. 

Sama seperti kebanyakan fans KPOP lain, benih cinta tumbuh sama Korea pasti berawal dari drama. Setuju enggak? Ya, kalau saya sih setuju banget soalnya saya juga begitu. Oppa pertama yang saya suka itu Song Seung Heon, bisa tebak dong drama apa yang saya suka pertama kali? 

Yups, benar sekali Endless Love atau judul aslinya Autumn in My Heart yang diperankan sama Song Hye Kyo, Won Bin dan Han Chae Young. Drama ini tayang setiap senin sampai Jumat jam 18.00 wib di Indosiar. Tapi, dulu mau nonton itu susah banget, soalnya saya berasal dari keluarga Islami yang dimana itu adalah saat solat Maghrib. Alhasil, kalau mau nonton drama itu harus ngumpet-ngumpet di kamar si kakak yang ada TV dengan antena dalam seadanya. Gambarnya runyek banget deh pokoknya, tapi wajah tampan Oppa Song Seung Hoon masih terpampang nyata.

Tapi, dulu itu enggak tau kalau drama itu dari Korea sampai akhirnya kakak saya yang paling cerdas di rumah bilang, "itu mah dari Korea, tuh liat aja hurufnya ada bulet-bulet gitu. Mana ada huruf cina atau Jepang begitu," katanya. Kalau waktu itu sih dengerin aja apa kata dia, tapi sekarang mikir juga "gile, dia udah tau aja bentuk huruf Korea padahal enggak familiar banget kan?". 

Nah, sejak saat itu deh mulai mencari-cari tahu soal Oppa Jun Suh kakaknya Eunsuh. Tapi, waktu itu belum familiar sama Google dan sejenisnya. Akhirnya, beli-beli majalah Asian Glitz kalau enggak salah namanya, tapi waktu itu foto si Oppa kecil banget terus cuma dapet poster WonBin yang setengah pintu. Karena enggak suka, yaudah akhirnya dikasih aja deh sama temen sekolah. Zaman dimana saya suka KPOP itu masih banyak majalah atau Tabloid yang covernya oppadeul. Jadi, enggak perlu memanfaatkan internet cuma buat cari wajah tampan oppa digunting terus dimasukin ke dompet (jadul banget ya?).

Terus, setelah drama itu habis secara singkat gantinya bukan drama Korea lagi, tapi drama Tiongkok settingnya jadul yang main Rubi Lin sama Vicky Zhou (kalo enggak salah), yaudah enggak ngikutin lagi. Sampai akhirnya, tayanglah Winter Sonata beberapa bulan setelah Endless Love terus banyak yang bilang itu lanjutannya. Karena waktu itu masih SMP jadi percaya aja, padahal kalau ditelaah sekarang gimana mau ada lanjutannya, orang endingnya aja si Eunsuh sama Junsuh meninggal. Tapi, waktu itu enggak ikutin Winter Sonata karena jamnya kemalaman jam 8 malam setiap kamis dimana itu bentrok sama sinetron Wulan atau Liontin di RCTI kalo enggak salah. Dan, itu adalah sinetron yang wajib disaksikan sama Mama saya jadi enggak bisa nonton deh.


Setelah Winter Sonata kelar gantinya malah sinetron Indonesia dan Indosiar kembali menayangkan drama Korea. Masih di jam 18.00 wib mereka tayangin lagi drama Hottelier (kalo enggak salah lagi, udah lama soalnya) karena jamnya enggak pas jadi enggak ikutin juga. Sampai akhirnya pada tahun 2005 tayanglah sebuah drama berjudul 18vs29 di Indosiar. Nah, drama ini deh yang membuat benih cinta sama Oppa kembali berkembang di hati ini. 

Dramanya bercerita tentang sepasang suami istri yang sedang menjalani proses perceraian. Suatu hari sang istri mengalami kecelakaan dan hilang ingatan. Dia merasa kalau dirinya masih berusia 18 tahun dan masih sekolah. Sebenernya ceritanya sih biasa aja, terus pemainnya juga udah tua. Tapi, di akhir episode selalu ada kisah flashback pasangan suami istri ini saat berusia 18 tahun. Dan, pemeran si suami saat berusia 18 tahun adalah my only one and forever bias that I called AYAH, yaitu Choi Siwon. Nah, disitulah benih cinta mulai berkembang dengan oppadeul. 

Foto ini yang dulu pernah di cetak dan terpampang nyata di dompet selama beberapa tahun



Inget banget dulu itu belum ada internet murah kaya sekarang di rumah. Jadi, harus ke warnet cuma buat cari foto Siwon doang. Terus, enggak ada juga di Google. Cuma ada still cut drama itu aja. Tapi, saya tidak menyerah di warnet yang akhirnya harus bayar 12ribu karena harus 2 jam browsing. Ketemulah sebuah blog bertuliskan huruf yang kala itu saya tidak bisa membaca dan menunjukan foto Siwon dengan berbagai macam gaya ALAY masa itu. 




Akhirnya bermodalkan sebuah disket seharga rp.5000 saya save semua foto Siwon kala itu, bahkan ada yang sampe di cetak foto segala. Kayanya sih masih ada deh fotonya, tapi entah disimpen dimana udah hampir 14 tahun juga berselang ye kan. Tapi satu hal yang enggak berubah dari oppa itu, senyumnya itu. Cuma dulu giginya masih agak gingsul-gingsul menggemaskan, sekarang udah rapih, Tapi overall wajahnya Siwon tuh enggak ada yang berubah. 




Ya, cuma lagi-lagi karena masa itu media sosial belum se-booming sekarang, jadi rasa suka sama Oppa juga ON/OFF. Baru mulai gencar lagi cari-cari lagi pas tahun 2007. Waktu itu udah lulus SMA cuma masih belum mulai kuliah kan, terus dramanya juga ditayangin lagi sama Indosiar. Mulai deh, cari-cari fanpage mereka di Friendster (kan, makin ketauan umurnya) dan fanpagenya Siwon banyak banget. Cuma aja, waktu itu enggak suka sama SUJU soalnya style mereka kan aneh banget tuh, jadi agak gimana gitu. 





Sampai kesel banget waktu itu pas liat Siwon gabung sama boyband itu. Tapi ada ungkapan "Benci itu akan Jadi Cinta" nah itu tuh saya sama SUJU. Dulu sok-sok an download lagunya, padahal pas denger juga ngerasa aneh karena emang bahasanya enggak familiar. Tapi tetap aja di dengerin mau tak mau karena mau denger suaranya Siwon (padahal dia enggak banyak nyanyi juga). Hingga akhirnya release lah single Sorry Sorry dengan style baru mereka yang agak rapi itu. 




Benih cinta sama 13 pria tampan itu pun akhirnya mulai tumbuh perlahan. Terus dulu di Trans 7 lagu ini sering banget diputer. Nah, mulai saat itulah kecintaan saya sama KPOP mulai bertumbuh pesat hingga sekarang. Ah, satu lagi dulu pas SUJU menang penghargaan MTV Asia Music Award saya juga nonton, Tapi keluarga saya malah ngeledek "apaan itu SJ? Saipul Jamil?" kesel banget itu dengernya. MTV Asia Music Award itu kalau enggak salah tahun 2008 pokoknya menang untuk salah satu kategori sama mereka juga perform disitu. Terus yang pidato cuma Siwon sama Kibum karena cuma mereka yang ngerti bahasa Inggris. 






Yah, kira-kira begitulah awal mula hadirnya pada oppa dalam kehidupan selama ini. Next, saya akan bahas mengenai perjuangan saya saat pertama kali ingin bertemu dengan kekasih hati, Siwon Oppa... 




































































Reactions:

0 comments:

Posting Komentar