Senin, 01 Oktober 2018

The Confession of Kpop Journalist “My Dream Comes True”

The Confession of Kpop Journalist “My Dream Comes True” 

After a while, finally i wrote again in this website!!! 

Annyeonghseyo yeorobundeul!!! Ahjumma is back! 

Sebenarnya, udah banyak banget sih temen-temen sesama Kpopers minta ahjumma si kuli tinta ini buat nulis tentang isu ini. Jadi begini ya yeoreobundeul, kita itu sebagai Kpopers suka gerah enggak sih sama pandangan orang tentang kita semua yang dianggap alay? norak? kampungan? bener enggak? 

Nah, lewat tulisan ini ahjumma mau kasih pandangan aja ke kalian semua kalau jadi Kpopers itu ternyata enggak selalu negatif kok. Ahjumma mau share pengalaman ahjumma sebagai Kpopers nih! 

Jujur aja sih, ahjumma awalnya kesal pas dibilang Kpopers tuh alay dan taunya cuma abisin uang. Tapi, sekarang udah cuekin aja. Wajar sih, soalnya ahjumma udah jatuh cinta sama Kpop dari 2005 hingga saat ini ya, jadi yaudah kebal aja gitu. 

Tapi nih, selama menjadi seorang Kpopers itu ahjumma merasa enggak selalu melakukan hal negatif. Kenapa? karena ahjumma ngerasa kalau kecintaan ahjumma terhadap budaya pop Korea ini justru bikin ahjumma justru mendapat banyak banget pengalaman yang enggak pernah terlupakan. 

Terus ya, kecintaan ahjumma terhadap Kpop juga bikin ahjumma semakin giat untuk mendalami karier yang saat ini ahjumma jalani dengan berat hati. 

Oke! I’ll tell you about my job first! Ahjumma itu seorang wartawan yang sudah berpindah selama lima
kali di media berbeda. Pertama kali ahjumma kerja di salah satu majalah bisnis dan ekonomi tertua di Indonesia. 

Denger kata bisnis dan ekonomi, pasti yang ada di otak kita apa? bahasannya berat, serius, kaku dan segala hal yang membosankan ada disana. 

But, believe it or not! Lewat media pertama ahjumma itu, ahjumma bisa liputan konser Super Show 6 Super Junior di Indonesia!!! Kok bisa? gimana caranya? j

People all over the world pasti akan melontarkan pertanyaan yang sama. Tapi ya yeoreobun, stigma kalian tentang bisnis dan ekonomi yang kaku itu salah! Justru dunia bisnis dan ekonomi itu luas bagaikan samudra! 

Terus angle tulisannya apa ahjumma? Nah, itu malah paling gampang kalo kata ahjumma sih ya. Musik itu adalah bagian dari industri dan industri itu pasti punya value dong ya! So, angle yang ahjumma ambil saat itu adalah mengenai jumlah tiket penjualan SS6 di Jakarta!  

Tau enggak, selama nonton konser itu, ahjumma beda sama wartawan lain yang harus mendengar setiap perkataan si idol buat angle berita. Ahjumma sih nikmatin aja konsernya waktu itu.

(FYI: wartawan yang liputan konser tuh enggak bisa nikmatin loh. I’ll tell on another part) 

Itu pengalaman pertama banget ahjumma nonton konser Kpop menggunakan ID wartawan. Rejeki anak shalehah emang! 

Kemudian tahun 2015 ahjumma pindah kerja ke media lain. Di media itu ahjumma masih pegang desk ekonomi bisnis, tapi enggak sampi setahun ahjumma dipindahin ke desk lain. 

Di tahun itu, SHINee konser untuk yang kedua kalinya. Nah, pas itu tuh promotornya dari Korea langsung jadi enak banget kalo mengajukam liputan! 

(FYI : Wartawan liputan enggak selalu dapat undangan. Kita harus apply) 

Tapi ya, saat itu ahjumma hampir aja ditolak sama si promotor karena slot media udah penuh! Sedih banget sih tentunya, soalnya ahjumma pengen banget nonton SHINee (tapi gratis) hahahah.. 

Namun, disaat yang bersamaan ahjumma bersama editor paling swag kesayangan ahjumma yang sekarang udah punya satu anak, punya ide buat nulis “Fenomena Konser KPOP di Indonesia.” 

Disaat itu juga lah, ahjumma mencoba menghubungi si promotor melalui email dan bilang kalau mau wawancara terkait konsernya. 

Alhamdulillah wa syukurillah, si promotor approve! Terus ahjumma wawancara sehari sebelum konser dan kemudian usai wawancara ahjumma dikasih deh press pass buat liputan SHINee. 

Enggak lama berselang dari nonton konser SHINee, ahjumma pun kembali pindah media lain. Nah, kalo di media ini ahjumma emang in-charge buat hiburan dan Kpop nih. 

Tapi, believe it or not, di media ini malah ahjumma semakin sulit buat liputan konser atau fanmeet para artis Korea. Jangankan Park Bogum atau So Ji Sub, minta fanmeet GOT7 aja enggak diberikan. Disitu kadang ahjumma merasa ingin dinikasi sama Kyuhyun aja! hehehe..

egagalan mendapatkan press Id konser kecewa banget sih pastinya. Sempet ngerasa, “duh jadi susah gini deh mau nonton konser.” 

Namun, ungkapan R.A Kartini “Habis Gelap Terbitlah Terang” itu bener banget sih yeoreobun... 

Ahjumma emang gagal buat nonton semua fanmeet dan konser tunggal artis kpop yang diadakan di Indonesia, tapi di tahun itu, ahjumma mendapatkam impian ahjumma untuk berangkat liputan ke Korea!!! 

It’s like a dreams come true buat ahjumma sih! Karena salah satu goals hidup as a journalist ya liputan ke Korea. Liat artis Korea disana, bisa backstage sama artis-artisnya, itu seneng banget sih. 

Jadi tepatnya bulan September 2017 (lupa tanggalnya) ahjumma berangkat ke Korea buat liputan Asia Song Festival 2017 di Busan, Korea Selatan. 

Terus selama disana ahjumma got a lot of experience! Bukan cuma ketemu EXO dibelakang panggung sambil benerin celana aja sih. Tapi, ahjumma juga liat gimana disiplinnya orang Korea dalam bekerja. 

Itu juga experience yang mungkin once in a lifetime ya. Karena buat jadi kru sebuah festival pasti enggak akan mudah dong! Apalagi sebesar Asia Song Festival! 

Nah, pengalaman-pengalaman begitu itu yang enggak bisa dibeli pake apapun. Mungkin sebagian orang mikir kalo pemgalaman itu enggak penting, tapi buat ahjumma itu priceless banget sih dan akan ahjumma ceritain ke anak cucu ahjumma juga. 

So, for all Kpopers all around the world! Ahjumma mau pesan aja sih, suka boleh sama siapa aja, enggak usah minder jadi Kpopers! 

Tapi ingat ya, jangan berlebihan dan jangan sampai nyusahin orang lain! 




NEXT : The Confession of Kpop Journalist “Eat, Pray, Dance!” 
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar